Cahaya Temaram

Catatan Awal 2016

Aloha! Selamat datang 2016.
Duh jadi grogi gini nulis lagi setelah sekian lama berhibernasi. Beneran berhibernasi karena sejak si jabang bayi hadir di perut aku bawaannya pengen tidur mulu heuheuheu. Tidur siang udah jadi kebiasaan saat ini. Untungnya masih bisa curi waktu di sela-sela kerja. Ujung-ujungnya kebiasaan itu membawa aku ke tingkat kemalasan luar biasa. Jangankan nulis, dandan aja bawaannya males banget. Kadang suka bertanya-tanya sendiri, ini normal gak sih?
Sampai akhirnya tetangga sebelah kasur ngomong  “entar sifat anaknya kaya aku aja ya, biar gak gampang nyerah”ujar dia dengan wajah narsis seolah tanpa dosa.
“What? Bukannya aku lebih gak gampang nyerah ya dibandingkan kakak?”kata aku sambil melotot ala Susanna.
“Nah buktinya sekarang kamu berhenti nulis”kata dia dengan entengnya.
Jegerrrrr!!! Bak disambar gledek,aku langsung ambil laptop dan buka blog terus nulis tulisan ini. –> tipe orang yang perlu dipanasin buat melakukan sesuatu.
Bentar aku ambil jeruk dulu. Sekarang jadi gampang laper 🙁
Awal tahun ini buat aku berbeda dengan sebelumnya. Apalagi kalau bukan karena kehamilan yang jadi kejutan di akhir tahun 2015. Belum juga si bayi nongol ke dunia, tapi udah membawa pengaruh besar sama pola pikir aku dalam melakukan sesuatu. Kalau sebelumnya lebih  ke “aku ingin”, sekarang yang pertama dipikirin adalah dia dia dan dia.
“Kalau aku makan mie, bayinya kenapa kenapa gak ya?”
“Duh gak boleh sakit, kasian bayinya”
“Lagi males makan, tapi nanti dia laper”
“Ko perut aku sakit ya trus kaya ada yang mantul mantul gitu dari dalam?”
“Ko sekarang dia diem aja ya?”
Pikiran – pikiran kaya gitu yang sekarang sering nongol di benak aku. Perut sakit cemas, perut selow cemas juga. Serba salah dan selalu cemas hahaha. Duh gimana entar pas jadi orang tua beneran ya. Takut banget jadi ortu yang over protektif. Tapi mudah-mudahan enggak, mudah-mudahan aku bisa menekan kekhawatiran aku demi kebaikan dia nanti. Aamiin.
Tapi kecemasan tidak hanya berhenti di jabang bayi. Kecemasan juga muncul karena proyek menulis aku yang mandek karena buntu ide 🙁
Nah alesan inilah yang menyebabkan “si tetangga” bilang kalau aku orang yang gampang menyerah. Dan dia gak menarik ucapannya meskipun aku dah pasang aksi bibir monyong lima centi (padahal biasanya ampuh sih buat bikin dia ngerasa bersalah trus minta maaf wkwkwkwkwk, Drama Queen!)
Baiklah, mungkin aku harus coba buat mulai menulis lagi. Meskipun tulisannya gak penting seperti yang sekarang ini. Tapi setidaknya aku membuatnya menjadi sebuah kebiasaan lagi. Siapa tahu hobi ini juga bikin si jabang bayi memiliki bekal rasa untuk menulis. Minimal dia udah akrab lah sama suara tak tik tuk keyboard laptop —> ketahuan banget, tipe penulis yang menekan keyboard dengan sadis hwahahahahahahaha. (tdk)***

Leave a Reply