Cahaya Temaram

Gara-gara Diapers Diskonan

Malam ini aku seperti mengalami petualangan Sherina versi emak-emak. Semua bermula dari kehebohan emakku yang melihat iklan di televisi tentang diskon pampers yang dijual di minimarket.

“Ayo de cepetan beli entar keburu abis,”begitu kata emakku yang terus diulang sejak dua hari lalu.

Yup memburu diapers diskonan emang udah jadi rutinitas sejak aku resmi jadi emak-emak. Saya yakin 90 persen orang tua lain juga gitu kan? Ngaku deh! hahaha. Harga kebutuhan bayi yang ini emang lumayan sih buat barang sekali pakai. Tapi anehnya setiap periode waktu, ada aja merk atau tempat belanja yang nawarin diskon diapers. Alhasil memburu diapers diskonan jadi keasikan tersendiri. Bahkan ada loh grup bapak-bapak muda yang rutin berbagi info tentang diskon dapers. Iya bapak-bapak, bahkan yang tampangnya sangar dan bertato hahaha.

“Emang diskonnya di mana bun?”kataku pada emak.

“Di Alf*mart”kata dia.

“Oh minimarket yang di depan kompleks kita kan Ind*maret. Kalau Alf*mart terdekat dimana yah?”tanyaku pada emak.

“Udah kamu naik angkot aja, terus liat-liat pinggir jalan. Kalau ada Alf*mart berhenti,”gitu kata emakku berapi-api.

“Tapi sekarang ujan bun”kataku.

“Kan ada payung!”kata dia kaleum.

Yah itulah emakku. Dia selalu menganggap anaknya wonder woman, jadi suka gak kira-kira kalau minta aku mewujudkan hasratnya. Apalagi kalau udah menyangkut diskon, beuh.

Akhirnya aku pun berangkat juga setelah shalat magrib. Tapi karena males dandan, aku pun cuek aja keluar dengan tetap menggunakan daster yang dibungkus dengan jaket, kerudung langsung, dan sandal jepit.

“Gak bakalan ketemu Dude Herlino ini lah”pikirku.

Pas mau berangkat, entah kenapa males banget bawa dompet. Alhasil uang cuman dimasukin ke saku jaket. Waktu berangkat aku inget uang yang dibawa dua lembar Rp 100 ribu, satu lembar Rp 50.000, lima lembar Rp 10 ribu, dan uang pecahan kecil lainnya. Aku masukan dalam kantong jaket berserta ponsel.

Jadilah aku jalan kaki ke depan komplek malam ini. Untungnya hujan sudah mulai berhenti. Setelah aku ingat-ingat, sepertinya Alf*mart adanya di komplek sebelah deh. Tapi emang harus naik angkot dulu sih sedikit. Akhirnya aku pun naik angkot.

Di dalam angkot, aku ingat ponsel aku nyembul di kantong jaket. Demi keamanan, aku cabut ponsel dari saku jaket terus dipegang aja. Sampai depan komplek sebelah, aku turun dari angkot. Bener aja di situ emang ada Alf*mart.

Begitu sampai depan rak diapers, aku langsung cek harga. Aku bandingin berbagai merk yang lagi diskon. Caranya yaitu menghitung harga satuan pake kalkulator. Iyes ini cara aku buat lebih efektif cari harga termurah, jadi bukan dibandingin per kemasan karena kan beda-beda. Niat banget yak? Yah namanya juga emak-emak hahaha.

Setelah dihitung-hitung ternyata merk pampers yang ada di iklan memang juara harganya. Tapi ternyata cuman ada enam bungkus pampers yang terpanjang di rak dan ukurannya pas dengan anak aku. Aku pun mengambil lima bungkus.

Ada merk lain yang lebih murah sih, tapi belum pernah pake. Jadi aku beli satu dulu buat tes ombak. Dengan demikian, total aku membeli enam bungkus diapers.

Emang tiap diskonan suka beli banyak sekalian sih. Soalnya emang dalam sehari suka beberapa kali ganti kan. Jadi sebisa mungkin beli banyak biar gak cepat habis dan harus bolak balik ke toko.

Aku lalu merogoh saku buat mastiin uang yang dibawa. Pas aku cek, loh kok uang Rp 50 ribunya ilang? Aaaak. Jadi inget pas di angkot ambil ponsel dari saku jaket. Kayaknya uangnya jatuh waktu itu. Yah lemes deh, niat untung dapet diskonan malah jadi buntung.

Eit tapi kalau diitung-itung, dari diskonan pampers aku bisa untung Rp 70 ribu. Jadi kalau uangnya ilang Rp 50 ribu, masih untung Rp 20 ribu sih. Begitu pikirku menghibur diri. Padahal dalam hati ngenes banget huhuhu.

Aku masukkan enam bungkus diapers itu dalam keranjang belanja. Terus aku beralih ke rak coklat. Sekalian lah beli cemilan, gitu pikirku (gimana mau kurussssss?).

Waktu aku lagi milih coklat. Datanglah bapak-bapak berkumis tebal. Dia langsung dateng ke rak pampers dan ngambil satu bungkus yang tersisa. Wah tadinya sempet mikir buat ngambil satu pampers yang itu sih, tapi ragu takut gak kebawa. Soalnya aku kan pakai angkot, jadi harus mikirin juga kemampuan buat bawa barang belanjaannya.

Pas bapak itu bayar di kasir, aku langsung antri di belakangnya. Selesai membayar, dia langsung balik badan dan otomatis ngeliat aku dengan keranjang yang penuh pampers. Gerakannya langsung terhenti dan matanya liat ke aku, atas bawah atas bawah atas bawah. Settt dah! Ngeper juga diliatin bapak berkumis. Mungkin dia berpikir “Oh jadi ini emak emak yang ngabisin jatah pampers buat anak gue!”

Tapi setelah itu dia pergi sih tanpa kata-kata (ya iyalah, emang maunya digombalin gitu?). Aku pun menaruh belanjaan di meja kasir.

Melihat aku belanja banyak, si aa penjaga kasir langsung bilang “Teh karena beli barang banyak dari sponsor, bisa dapat diskon beli shampo loh dari 20 ribu jadi 10 ribu,”kata dia.

Ting! Mendengar kata diskon, aku yang tadinya gak mau beli shampo pun akhirnya berniat beli. “Shamponya doang? Conditionernya enggak?” kata aku.

“Enggak conditionernya mah….eh tapi boleh deh nanti saya atur,”kata dia.

Ihiw, aa nya baik amat. Aku lalu ngitung-ngitung. Yess, jadi aku dapat tambahan untung diskon Rp 20 ribu. Kalau ditotal sama sisa untung diskon diapers (dikurangi sama ilang uang Rp 50 ribu), jadi masih untung Rp 40 ribu deh. Dasar emak emaaaaaak, gak mau rugi hahahaha.

Kebaikan si aa tidak hanya di situ. Dia juga nawarin buat mengepak barang belanjaan aku di dus yang diikat dengan tali, supaya lebih gampang dibawa. Jadi aku cuman ngejinjing satu gembolan pas pulang. Kalau pake plastik, bisa jadi tiga gembolan.

Akhirnya aku pun keluar bawa satu dus belanjaan. Saat itu aku ngeliat mamang ojeg.
Ting! Kenapa gak naik ojeg dari sini aja ya, gak beda jauh harganya. Kalau naik angkot + naik ojeg dari depan komplek rumah aku, total Rp 7 ribu. Sementara naik ojeg paling Rp 10 ribu, plus gak perlu mikirin ribet naik turun angkot sambil bawa dus gede.

Akhirnya aku naik ojeg yang ternyata gak dilengkapi lampu itu. Duh, gak apa apa kali ya pan daerahnya rame dan udah aku kenal banget. Karena motornya bodong, dia akhirnya pakai jalan tikus. Emang komplek sebelah dan komplek aku terhubung sih, tapi gak bisa dilewatin mobil karena jalannya kecil dan diportal.

Di perjalanan tiba-tiba motornya kaya batuk-batuk gitu. Mamang ojeg langsung nanya “rumahnya masih jauh gak?”

“Masih, emang kenapa?”kataku

“Bensinnya abis,”kata si mamang sambil goseh-goseh dorong motor.

Doeng! Macam mana pula ini, pikirku. “Gimana atuh?” tanyaku.

“Ada tukang bensin sih di depan”kata si mamang.

Karena kasihan liat mang ojeg majuin motor pakai kaki, akhirnya aku memutuskan turun. Kami pun berjalan kaki berdua di komplek tetangga yang sepi, hanya ditemani cahaya temaram dari lampu jalan. Udara sejuk sisa hujan terasa. Tak lama kemudian terdengar “Love Song” -nya Adele dari earphone yang terpasang sebelah di telinga.

“Apa ini???? Romantis sih, tapi ya masa sama mamang ojeg” pikirku sambil garuk-garuk kepala.

Untungnya tukang bensin botolan emang gak jauh dari situ. Aku juga baru tau kalau di tengah komplek itu ada yang jualan bensin.

Akhirnya aku kembali naik ojeg. Sampai rumah aku baru nyadar kalau sebagian badan aku udah bengkak karena alergi. “Duuuh masa cuman gara-gara makan ikan asin peda doang jadi alergi lagi sih,”pikirku. Ditambah lagi udara dingin pas jalan kaki barusan, emang sering bikin alergi aku makin parah.

Aku juga cerita sama emak kalau baru hilang uang 50 ribu. Alhasil emak ceramah tentang pentingnya membawa dompet. Setelah mandi air panas dan minum obat buat redain alergi, aku duduk di depan televisi sambil nyusuin bayi.

Saat itu emak lagi nonton acara dangdut di televisi. Tiba-tiba aja si pembawa acara ngebahas diskon pampers yang sama dengan yang dibahas emak (semacam iklan selingan gitu). Kata mereka, diskon pampers bisa didapatkan di Alf*mart dan Ind*mart.

“Loh di Ind*maret juga ada? Jadi di depan komplek kita juga harusnya ada dong?” aku pun bertanya sama emak yang dari kemarin ngomongnya si diskon cuman ada di Alf*mart.

“Hehehe” Emak pun nyengir.

Emaaaaaaaaaaaaaak!!!!!!! (tdk)***

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *