Cahaya Temaram

Pengaruh Jenis Air Pada Teh Seduh

“Kerasa gak ada yang beda?”

Tiba-tiba mbak Ratna Somantri bertanya di tengah workshop teh Jepang yang aku ikuti kemarin siang. Mbak Ratna merupakan tea expert yang menjadi mentor workshop tersebut. Nada suaranya meninggi dari sebelumnya, membuatku sedikit terkejut. Wajah cantiknya sedikit gelisah.

“Airnya…jadi ngaruh ke rasanya” kata dia melanjutkan.

Dahiku pun semakin berkerut, tidak mengerti apa yang dimaksud. Boro-boro bisa bedakan mana air yang tepat atau tidak. Lah bedain sencha dengan teh Jepang lainnya aja masih bingung.

Akhirnya terkuaklah sedikit kekesalan mbak Ratna saat itu (meskipun dia terlihat sabar, perasaan aku sih bilang dia sedikit kesal hohoho….maaf ya mbak Ratna kalau aku salah menebak). Soalnya saat mbak Ratna meminta pihak restoran ramen (yang jadi tempat workshop dan sponsor saat itu) menyediakan air untuk menyeduh teh, ternyata yang disediakan adalah air keran. Padahal menurut beliau, air keran tuh gak banget buat menyeduh teh apalagi yang rasanya ringan kaya teh hijau jepang. Kalau kaya teh hitam Indonesia yang rasanya kuat sih relatif gak ngaruh.

Sebelum bertanya kenapa, ada pertanyaan lain yang langsung muncul di benakku. Loh ko bisa sih dia tau itu air keran? Padahal dia cuman cicipin teh yang udah diseduh doang.

Jawabannya ternyata karena air keran mengandung terlalu banyak mineral mengganggu terutama kapur (buat di Indonesia). Itu yang bikin aroma dan rasa tehnya gak keluar. Jadinya lebih hambar aja. Nah buat tea expert yang udah sering minum berbagai teh kaya mbak Ratna, bakalan kerasa jelas lah bedanya.

“Ya kan?” kata mbak Ratna melihat ke arahku. Ya aku jawab jujur aja tentang apa yang aku rasakan.

“Aku gak tau sih mbak kalau itu air keran atau apa karena belum se expert itu, tapi memang tadi aromanya gak terlalu tercium dan rasanya light banget. Tapi aku kira tehnya begitu,”kataku sambil nyengir.

Akhirnya digantilah si air keran itu dengan air minum dalam kemasan. (AMDK). Memang jenis AMDK yang umumnya diambil dari mata air pegunungan ini paling praktis sih buat yang pengen nyeduh teh. Soalnya bisa mudah didapatkan di perkotaan, tapi memenuhi kualifikasi buat memaksimalkan aroma dan rasa teh. Walaupun mengandung mineral, tapi masih cucok lah ya buat menyeduh teh. Lagian air terbaik untuk menyeduh teh itu adalah yang berasal dari mata air yang sama dimana teh itu tumbuh. Nah berarti air gunung juga kan yang otomatis mengandung mineral.

Tapi menurut mbak Ratna, ada juga loh penyeduh teh yang menganut aliran, kalau air yang digunakan harus tidak mengandung mineral sama sekali. Jadi mereka menggunakan air destilasi atau penyulingan. Aish, rempong ya cyiiiin. Aku pake AMDK aja aaaaah. Da aku mah apa atuh, cuman pemula juga.

Aku sih justru bersyukur yah ada kecelakaan ini, jadi bisa ada ilmu tambahan lah kalau jenis air itu ternyata ngaruh banget sama menyeduh teh. Pernah baca teorinya sih, tapi ini jadi bisa rasain sendiri.

Namun pengaruh air sama makanan, bukan hal baru yang aku tahu. Karena aku dulu pernah nonton serial Korea “Dan Jang Geum”. Itu tuh cerita tentang dayang istana di bagian dapur. Nah si Janggeum pas bocah sempat kesal sama dayang senior yang jadi ibu angkatnya ko cuman nyuruh dia bawain air dari gunung inilah, dari tempat itulah. Sementara anak dayang yang lain mah udah langsung diajarin masak. Ternyata eh ternyata, si dayang senior itu pengen ngenalin Janggeum sama macam-macam air yang ngaruh banget sama rasa masakan.

Lah emak kita pake air apa aja tetap sama rasa masakannya. Ya iyalah, bumbu Indonesia kan sadis hohoho. Tajam-tajam kan kaya bawang, jahe, belum kaya merica dll, jadi gak ngaruh airnya mau gimana. Beda ma Korea yang bumbunya lebih minim, jadi air yang tepat akan membuat rasa masakannya lebih optimal.

Jadi ya gitu deh, pengalaman pertamaku tentang pengaruh air sama rasa teh. Nanti kalau ada pengalaman yang baru aku share lagi yaaa. (tdk)***

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *